Scroll untuk baca artikel
Diskominfo Kukar

Kelurahan Melayu Bentuk Dewan Pangan

81
×

Kelurahan Melayu Bentuk Dewan Pangan

Sebarkan artikel ini

Antisipasi Masalah Krisis Bapokting

Lurah Melayu, Aditya Rakhman.(Azmi/MEDIAKATA)

MEDIAKATA.COM, KUKAR – Kelurahan Melayu saat ini, tengah mengambil langkah proaktif, dalam menghadapi potensi masalah krisis Bahan Pokok Penting (Bapokting). Yakni pangan. Dengan melakukan pembentukan Dewan Pangan yang melibatkan peran para Ketua RT di wilayah tersebut.

Lurah Melayu, Aditiya Rakhman, menjelaskan bahwa langkah ini diambil pada bulan Oktober lalu sebagai respon terhadap meningkatnya kebutuhan akan ketahanan pangan di wilayahnya.

Dewan Pangan ini, dirancang untuk berfokus pada berbagai aspek yang berkaitan dengan pangan, seperti perikanan, bank sampah, pemuda tani, kesehatan pangan, gizi, serta bidang lain yang mendukung ketahanan pangan.

“Kami berusaha, untuk memanfaatkan potensi di setiap RT sesuai dengan kebutuhan wilayahnya. Misalnya, jika suatu wilayah memiliki lebih banyak masalah pangan, kami akan fokus pada bidang pangan. Dengan cara ini, kami mendorong peran aktif para Ketua RT setempat untuk berkontribusi dalam memperkuat ketahanan pangan,” ungkapnya saat ditemui wartawan, pada Selasa (7/11/2023).

Lebih lanjut Aditya Rakhman menuturkan, Dewan Pangan ini akan bekerja sama dengan forum RT di Kelurahan Melayu, untuk memastikan peningkatan ketahanan pangan. Para Ketua RT, memiliki kewenangan untuk memberikan instruksi kepada warganya, dan bekerja sama dengan masyarakat dalam mengatasi masalah pangan.

“Hingga saat ini, alhamdulillah, kondisi pangan di Kelurahan Melayu, yang terletak di wilayah perkotaan dan perdagangan, masih cukup baik. Akses terhadap pangan juga mudah diakses, berkat adanya eks Pasar Tangga Arung dan banyak pedagang lokal yang menjual berbagai jenis makanan dan bahan pokok,” tuturnya.

Lurah Melayu, Aditya Rakhman berharap kedepannya, permasalahan pangan di wilayahnya dapat sesegera mungkin teratasi, melalui dibentuknya Dewan Pangan.

“Kami berharap bahwa dengan pembentukan Dewan Pangan ini, kami dapat menjaga kondisi pangan di wilayah Melayu agar tetap terkendali. Kami tidak ingin melihat warga setempat mengalami kelaparan, terutama karena kami berada di daerah perkotaan,” imbuhnya.

Selain upaya internal, Kelurahan Melayu juga mendapatkan dukungan dari Dinas Ketahanan Pangan, termasuk bantuan beras dari Bulog yang akan disalurkan kepada masyarakat yang membutuhkan. Hal ini merupakan, bagian dari kerja sama yang erat untuk memastikan ketahanan pangan di wilayah Kelurahan Melayu, tetap terjaga dengan baik.

Diakhir sesi, Lurah Melayu Aditya Rakhman berpesan kepada Ketua RT, untuk selalu berkontribusi dalam rangka pengentasan persoalan pangan. Ia meminta agar selalu mengkomunikasikan hal-hal terkait, agar dapat ditentukan solusi jika terjadi suatu permasalahan.

“Para Ketua RT juga akan berperan aktif dalam memantau kebutuhan pangan warganya dan terus berkomunikasi dengan pihak kelurahan jika ada masalah yang perlu segera diatasi,” pintanya.

[ADV/MII/TSN]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *