Daerah  

Pemerintah Kecamatan Anggana, Bentuk Satgas Penanganan Stunting

Dok.Kantor Camat Anggana

MEDIAKATA.COM, KUKAR – Pemerintah Kecamatan Anggana bentuk tim satgas penanganan stunting. Pembentukan satgas itu bagian dari upaya penanganan stunting di wilayah tersebut.

Stunting merupakan gangguan pertumbuhan dan perkembangan anak, akibat kekurangan gizi dalam jangka panjang. Stunting bisa disebabkan oleh malnutrisi yang dialami ibu hamil atau anak pada masa pertumbuhannya.

Stunting ditandai dengan tinggi anak yang lebih pendek daripada standar usianya. Stunting masih menjadi masalah yang harus segera ditangani dan dicegah, perlu diketahui bahwa anak yang tinggi badannya di bawah rata-rata belum tentu mengalami kekurangan gizi. Hal ini karena tinggi badan dapat dipengaruhi oleh faktor genetik. Jadi bila kedua orang tua berpostur tubuh pendek, anak juga bisa memiliki kondisi yang sama.

Camat Anggana Rendra Abadi menjelaskan, peran satgas penanganan stunting itu sangat memberikan pengaruh besar terhadap penurunan stunting. Satgas itu terdiri dari internal Kecamatan Anggana, Pemerintah desa di Anggana, tim kesehatan hingga masyarakat.

“Di bentuknya satgas ini memberikan pengaruh terhadap penurunan stunting. Alhamdulillah dari tahun ke tahun informasi yang diterima angka stunting alami penurunan,” jelas Rendra Abadi, pada Kamis (27/6/24).

Adapun peran satgas dalam penanganan stunting yaitu, melakukan sosialisasi, peninjauan lapangan, pendataan, penanganan serta pencegahan. Hal itu telah rutin dilaksanakan oleh satgas penanganan stunting, agar masyarakat Anggana tak ada yang terkonfirmasi stunting.

“Kita melakukan sosialisasi kepada ibu hamil atau orang tua, untuk memperhatikan pola makan,” ujarnya.

Pihaknya juga menekankan kepada seluruh pemerintah desa atau kelurahan, untuk serius menangani persoalan stunting tersebut. Dan pemerintah Kecamatan Anggana secara intens melakukan koordinasi dengan pihak terkait, untuk dapat mendukung dalam penekanan angka stunting.

Baca Juga :  Hasil Temu Hangat DPRD Mamuju Tengah, Bahas Perda Pajak dan Retribusi dengan DPRD Kukar

Ia menargetkan pada 2024 ini kasus stunting di Anggana bisa tertangani dengan baik bahkan tak ada lagi anak yang terkonfirmasi stunting. Karena generasi muda yang sehat sangat dibutuhkan dalam pembangunan daerah, apalagi menghadapi Ibu Kota Nusantara (IKN).

“Kami berharap, semua pihak bisa bersinergi dengan baik dalam menekan permasalahan stunting, di Anggana ini,” pungkasnya.

[MII]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *